Saturday, January 28, 2012

Pentauliahan sebagai Konsultan Imej Bertauliah - Muna 'Izzah Fadzil & Salwa Fadzil

Pada 9-13 Januari 2012 yang lepas, dua orang konsultan Seanggun Bidadari telah menjalani 5 hari kursus intensif sebagai Profesional Konsultan Imej. Kusrus yang dianjurkan oleh Training Cube dan disampaikan oleh pengasasnya iaitu Puan Mary Anni, seorang perunding imej yang hebat dan fokus dengan kerjayanya.

Kursus ini dijayakan oleh 14 perunding imej dan etika yang mempunyai konsultan yang menjalankan kursus, bengkel dan khidmat nasihat mengenai imej, personaliti dan fesyen.

Pada tarikh akhir kursus iaitu 13 Januari 2012, 14 peserta ini telah ditauliahkan sebagai Perunding Imej Bertauliah (CIC) yang mengiktiraf ilmu, kemahiran dan pengalaman yang ada pada setiap mereka.

Dengan pentauliahan ini, Seanggun Bidadari akan meneruskan lagi usaha membina personaliti anggun bakal bidadari dan pasangannya di dunia ini sebelum melangkah menjadi penghuni syurga yang sentiasa muda dan cantik.

Ya Allah, kau kurniakanlah kami kekuatan dan petunjuk yang benar setiap masa dan detik kami sebagai hambaMu, amin Ya Allah....

Rakan Kongsi Seanggun Bidadari




Seanggun Bidadari memperkenalkan rakan kongsi SB iaitu Puan Salwa Fadzil. Beliau merupakan Peguam Shariah, Mahkamah Shariah Malaysia. Beliau juga ialah Konsultan Imej Bertauliah (CIC), Seanggun Bidadari.

Kepakaran yang dimiliki oleh CIC Salwa Fadzil ialah beliau bijak memilih pakaian yang bersesuaian yang diperlukan oleh pelanggan yang mementingkan kualiti dan pesona diri. Tangan magisnya memilih material pakaian menjadikan imej seseorang itu 'kena pada tempat' dan dalam erti kata lain, imej yang bertepatan dengan personalitinya.

Beliau menjalankan tanggungjawab sebagai grooming coach dan personal shopper bagi Seanggun Bidadari.

Semoga usaha Seanggun Bidadari sentiasa diberkati Allah, amin.

Friday, June 10, 2011

Adab di dalam majlis-bahagian pertama.

Salamullahi alaikum dan selamat pagi. Mata masih belum mengantuk, jadi saya terus menggunakan waktu yang indah ini untuk mengepos satu tulisan di sini. Oh ya, kini blog ini sudah berdot.com ;). Terima kasih kepada sahabat saya RBA Wahab (www.ramble and wander.com) yang memaksa saya menukar ke dot.com. 

Kali ini saya secara ringkasnya, saya akan berkongsi tips yang menarik dan juga perkara-perkara yang perlu diketahui jika berada di dalam majlis. Untuk siri pertama ini, kita akan cuba mengubah perlakuan kita yang kadang-kadang kita tidak perasan atau memang disengajakan. 

Untuk majlis yang melibatkan pendengaran kita iaitu kita berada di situ untuk mendengar seperti ceramah atau pengisian, kita mesti peka dan menumpukan perhatian kepada yang memberi ceramah atau pengisian. 

Sebenarnya sebagai penceramah atau penyampai, beliau akan rasa terganggu dan kurang konsentrasinya bila melihat orang di depannya pun sibuk bercakap-cakap sesama mereka tanpa menghiraukannya. Perangai yang sebegini amat melanggar akhlak sesama manusia. Secara tidak langsung, perbuatan itu menyinggung perasaan yang sedang memberikan ucapan. 

Sebaiknya ikutilah tips di bawah ini:
1. Tumpukan perhatian dengan sebaiknya apa yang disampaikan.
2. Tuliskan point atau apa saja yang didengar.
3. Memberikan respon dengan apa yang ditanya oleh penceramah atau memberikan soalan yang baik sekiranya ada sesi soal jawab.
4. Sekiranya bertanya, elakkan soalan yang remeh atau peribadi atau memalukan penceramah atau orang lain.
5. Sekiranya mengantuk, bangunlah secara tertib dan angkat tangan sedikit menunjukkan pohon izin untuk keluar sebentar. Tidak perlu tunggu respon daripada penceramah.
6. Memberikan tepukan sekiranya ada point yang bagus.
7. Kawal cara duduk kita agar nampak tertib dan elakkan cara duduk yang kasar dan tidak beradab.

Sekiranya kita terfikir untuk melakukan bising di dalam majlis, seketika sebelum melakukan itu, bayangkan sekejap dan rasakan perasaan sekiranya kita diperlakukan begitu. ;)

Rasulullah sangat menjaga adab sekiranya berada dengan orang lain yang berbual di depannya. Bergembiralah kita dalam meneruskan adab yang diajar oleh rasul tercinta sebagai tanda kita amat menghormatinya serta menjaga kesucian akhlak. 

InsyaAllah, kita akan bertemu lagi di bahagian kedua, Adab di dalam majlis. 

Terima kasih , semua. Barakallahu lakum. ;)

Muna 'Izzah Dato' Fadzil
9 Jun 2011.

Saturday, January 22, 2011

Di manakah 4 bulan ini?

Salam semua,
Sudah 4 bulan saya tidak menulis. Dihambat kesibukan berpindah ke Kulim, mengawal emosi tidak menentu di sana dan akhirnya kembali ke KL , merupakan satu suasana yang membuatkan saya mengabaikan Seanggun Bidadari kesayangan saya ini. Di dalam kereta di pagi ini sambil menunggu kedai Salma dibuka dan melayan lagu di Sinar FM, saya mengambil kesempatan untuk menulis melalui telefon. Teknologi membantu kita di mana saja asalkan digunakan dengan baik dan bermanfaat untuk orang lain.

Seanggun Bidadari(SB) sudah didaftarkan secara rasmi di Suruhanya Syarikat Malaysia. Dan saya mengambil pendekatan untuk mendampingi masyarakat dengan penulisan dan perkongsian ilmu di dalam pembangunan diri menjadi seorang yang cantik di luar dan di dalam. Serta SB melebarkan minat pemiliknya untuk merangkumi pakej cantik fizikal dan rohani, SB menawarkan pilihan alternatif dalam pemilihan telekung yang insyaAllah memudahkan wanita Islam memakai ketika solat. Juga sebagai bidadari dunia, skill dan kemahiran perlu diperlengkapkan kepada seorang 'lady' yang punya pelbagai keistimewaan untuk ditawarkan kepada mereka yang berhak. SB memilih untuk berkongsi ilmu di dalam pemilihan pemakanan yang lazat dan sihat agar lengkap fizikal kita untuk lebih sihat dan bertenaga dalam menjalankan ibadat kepada Yang Maha Esa dan sebagai bidadari solehah di dunia ini. SB juga cuba menggalakkan pembacaan untuk penjagaan minda dan intellektual kita sebagai manusia yang punya kekurangan dan kelemahan dan dengan ilmu, kita mampu untuk bertindak lebih wajar dan praktikal.

Begitulah SB bergerak sepanjang diamnya blog ini. Pelbagai pengalaman menarik dan ilmu untuk dibaca, insyaAllah akan dilontarkan dan dicernakan di canaian penulisan blog ini. Bersama anda semua kita bersama-sama menjadi bidadari terbaik sebelum kita rebut untuk menjadi ketua bidadari di syurga. Walau diri punya banyak dosa namun hati kita wajib meyakini bahawa Allah itu menerima segala taubat kita dan meredhai pembersihan hati kita setiap masa dan ketika, hingga berjumpa lagi. Wassalam. ;)

Monday, August 16, 2010

Anggunkan Hati Kita

Salamullahi alaikum dan Selamat Sejahtera. Semoga kehidupan harian kita sentiasa tenang dan bertambah baik terutamanya di bulan Ramadhan ini. Masih belum terlewat buat saya untuk mengucapkan Salam Ramadhan buat semua.

Pada 13 Ogos yang lepas, saya mencecah 36 tahun. Rupanya nombor ini tidak begitu menggerikan sepertimana yang pernah saya bayangkan ketika saya belasan tahun. Selalu memikirkan bagaimana kita pada umur sekian-sekian. Lucu pulak sudah melewati umur ini. Sebenarnya di atas kita bagaimana kita mahu menerima kenyataan hidup kita dan bagaimana kita bertindak walau berapapun umur kita.

Dalam kita selalu memperelokkan wajah kita yang sudah cantik dan personaliti kita, pernahkah kita terfikir bagaimana keadaan hati kita? Hati yang sebenarnya menjadi asas pencernaan personaliti kita. Seperti mafhum hadis Rasululullah saw, di dalam tubuh kita ada seketul daging, sekiranya baiklah daging itu, maka baiklah jasadnya. Dan sekiranya buruk daging itu, maka buruklah jasad itu. Itulah Qalbu ( hati). (Au kama qal)

Ya hati. Hati di dalam bahasa arab mempunyai dua perkataan iaitu Fuad dan Qalbu. Fuad menerangkan makna fizikal hati itu sendiri. Dan Qalbu pula bermaksud berubah-ubah. Begitulah sifat Qalbu, berubah-ubah. Kadang-kadang kita rasa sayang, kasih dan kadang-kadang kita rasa benci dan dendam. Semua ini berkaitan dengan iman. Sesungguhnya iman itu boleh bertambah dan berkurang. Sekiranya hati kita bersih, maka baiklah perilaku kita tanpa dipaksa-paksa dan sekiranya kotor hati kita, maka buruklah perangai kita. Dan ianya mampu berubah dalam sekelip mata. Paginya baik, petangnya buruk.

Kalau kita selalu mencuci wajah kita atau badan dengan pelbagai pencuci muka dan losyen mandian, bagaimana dengan hati kita? Bagaimana mahu mencuci? Bila perlu dicuci? Sebelum itu mari kita kenal 3 jenis hati. Sediakan 3 gelas, satunya berisi air kosong. Satunya air teh dan yang satu lagi dengan air kopi pekat.

Untuk air kosong, diumpamakan hati yang bersih. Masukkan gula yang diibaratkan sebagai dosa kecil. Adakah nampak gula itu jatuh? Ok, masukkan pula sudu ke dalamnya yang diibaratkan sebahgai dosa besar. Nampak jelas? Ya, kedua-duanya nampak jelas bukan? Begitulah diibaratkan hati kita yang bersih sekiranya pernah melakukan perbuatan salah, hati kita akan merasa gelisah dan terasa yang dia sudah melakukan dosa. Jelas terasa di hatinya yang dia merasa bersalah. Itulah gambaran hati yang bersih. Mudah sensitif dengan gerak geri laku perbuatannya.

Untuk jenih hati yang kedua, air teh itu diibaratkan sebagai hati yang sakit. Jika dimasukkan gula atau sudu, masih lagi nampak kelibat kedua objek itu namun ianya samar dan kelabu. Begitulah hati kita jika ianya sakit, tidak akan merasakan sensitif terhadap dosa dan kesalahan yang dilakukan. Kita masih sedar kita berbuat kesalahan tetapi menangguhkan taubat atau istighfar.

Dan untuk yang ketiga ialah hati yang mati, wal'iyazu billahi min zalik. Hati yang mati diumpamakan sebagai air kopi yang hitam pekat dan segala objek yang masuk, kita sudah tidak nampak. Apa yang kelihatan ialah hitam sahaja. Itulah hati mati yang sudah berasa halal haram adalah sama dan tiada beza baginya.

Namun,jauh di sudut hati kita, ada sedetik rasa yang kita mahukan kebaikan dalam hidup. Untuk proses pencucian hati ini, sama-samalah kita mulakan dengan istighfar dan mengakui segala kesalahan kita kepada Allah. Bertaubatlah, kerana sedetik kita mahu kembali ke pangkuan Allah, Allah akan sambut kita dengan kasih sayangNya, yakinlah dengan cinta Allah. Banyakkan berzikir, membaca mathurat, bangun malam, membaca Al-Quran dan berazam untuk berubah. Didik hati kita supaya sentiasa beristighfar dan merendah hati. Diakui hati kadang-kadang sukar dikawal kemahuannya, tetapi selalu berdoa pada Allah agar kita ditetapkan iman " Thabbit qulubana Ya Rabbi", Ameen Ya Rabbal Alamiin.

Semoga hati kita dapat dibersihkan dan dicuci selalu sehingga mendapat hati yanhg bersih dan jagalah ianya selalu. Sehingga berjumpa lagi. Anggunnya peribadi kita bermula dengan anggunnya hati kita. Wallahu a'lam.

Salam Ramadhan.

Monday, May 31, 2010

Fikir sambil berbicara

Salamullahi 'Alaikum dan Selamat Tengahari,

Saya doakan kawan-kawan semuanya dalam keadaan baik-baik belaka. Saya sendiri Alhamdulillah dalam keadaan ceria dan sihat.

Menyambung kembali menulis bagi berkongsi ilmu dengan teman sekalian.

Kali ini saya ingin berkongsi dengan ringkas perbualan saya dan suami saya semalam di dalam kereta menuju ke Kulim dari Kuala Lumpur. Bercerita mengenai program Self-Grooming yang akan saya anjurkan dalam bulan Jun ini.

Di antara pengisian training itu, ialah mengenai komunikasi ringkas dengan kawan-kawan dan rakan sekerja. Dan yang menarik untuk dikongsi di dalam blog kali ini ialah apabila kita ingin meminta tolong kepada orang lain dalam keadaan biasa samada kita seorang boss kepada anak buah kita atau perbualan dengan orang lain.

Selalunya apa ayat yang kita gunakan sekiranya kita mahu meminta pertolongan daripada orang lain? Atau kita ingin meminta dia buatkan sesuatu? Atau ingin mengetahui samada dia sudah melakukan apa yang kita minta?

Kebanyakan dari kita termasuk saya sendiri, tanpa kita sedar, kita selalu mengucapkan dialog tanpa kita fikir kesan, kerana ianya sudah menjadi habit atau perlakuan kita sehari-hari.

Contoh ayat suruhan: Saya nak suruh awak selesaikan minit mesyuarat semalam.

Cara baru: Saya nak minta tolong/perlukan pertolongan awak siapkan minit mesyuarat semalam untuk edaran segera.

Di dalam penyataan ini, kita masih menyatakan kita minta dia melakukan sesuatu dan dalam masa yang sama, kita memberitahunya kenapa ia perlu disiapkan. Kebanyakan kita menyuruh orang, tanpa memberitahu sebab kenapa ia mesti dilakukan. Ini menyebabkan, orang lain kadang-kadang dalam keadaan kabur dan tidak faham.

Jika kita sebagai boss, dalam keadaan biasa, tidak salah menggunakan kedua-dua frasa di atas, namun frasa yang kedua lebih menampakkan sikap anggun atau berhemahnya kita dalam meminta seseorang melakukan tugas. Dengan secara tidak langsung mendidik orang bawahan kita melakukan perkara yang sama. Akhirnya aura berhemah ini akan berkembang di sekeliling kita.

Dalam situasi kita menunggu email dari seseorang. Kita betul sekiranya kita menyatakan begini.
Contoh: Dah hantar ke email? / Kenapa tak hantar lagi?
Dalam keadaan begini kita meletakkan kesalahan kepada orang lain. Sekiranya benar mereka sudah menghantar email tetapi ada masalah teknikal, pasti mereka tersinggung dengan pertanyaan mengapa dan kenapa.

Oleh itu, kita cuba begini:
Saya masih belum terima email yang dijanjikan ,,,( ayat seterusnya)

Dalam keadaan kedua, kita merujuk kepada masalah kita iaitu dengan memahami dan membuat sangkaan bahawa mungkin dia telah menghantar dan berlakunya masalah teknikal dan bukannya menuduh orang lain walaupun benar dia masih tidak menghantar email itu kepada kita.

Dengan cara ini, sekiranya benar dia sudah menghantar email, dia akan memberi respon yang responsif dan bukannya defensif. Atau sekiranya dia masih belum menghantar email tersebut, dia akan segera melakukannya kerana dia dengan sendirinya menyedari bahawa kelambatan dia telah menyebabkan orang lain tertunggu-tunggu.

Ini merupakan cara teguran yang dapat membina personaliti seseorang dengan lebih baik di dalam komunikasi.
Kurangkan bertanya mengapa dan kenapa di dalam komunikasi kecuali kita mahu menghukum seseorang dalam keadaan yang seadilnya, ianya (pernyataan pertama) memang wajar digunakan.

Pesan suami saya: Sentiasa berfikir sekiranya mahu berbicara, dan selalu merujuk ayat itu kepada kita sebelum kita melafazkannya. Dengan berlatih, penguasaan komunikasi akan menjadikan kita lebih berhemah.

Sekian untuk kali ini, hingga kita jumpa lagi.
Senyum dan salam.

Thursday, May 13, 2010

Bila memuji..

Salamullahi alaikum dan Selamat pagi.

Alhamdulillah, saya menulis lagi walaupun lambat. Saya kini berulang alik sebulan dua kali daripada KL-Kulim. Ada bahagianya dan ada cabarannya. Tetapi itulah kehidupan. Pengalaman perlu dicari walaupun kadangkala kita rasa sukar menempuh. Namun carilah bahagia, ianya pasti datang jua.

Setelah lama saya tidak menulis mengenai komunikasi. Kali ini saya ingin menyentuh mengenai cara memberi pujian kepada orang. Ini kerana kadang-kadang, dengan pujian kita itu mampu menaikkan semangat orang dan kadang-kadang boleh merosakkan hidup mereka juga.

Di dalam Islam, Sesungguhnya pujian semata-mata kerana Allah, dan untuk Allah jua.

Islam melarang kita memberi pujian yang melampau kepada manusia kerana bimbang akan timbulnya perasaan riak dan takbur. Bahayanya memberi pujian ada dinyatakan di dalam hadis Rasulullah saw yang bermaksud:

Diriwayatkan, Rasulullah SAW mendengar seorang lelaki memuji seorang lelaki lain, lantas Baginda SAW bersabda yang maksudnya:

“Malang kamu! Sesungguhnya kamu sudah memotong lehernya! Kemudian Baginda SAW menambah: “Sekiranya seseorang daripada kamu tidak dapat mengelak daripada memuji temannya maka hendaklah dia berkata, saya kira begini, jangan sekali-kali dia menyucikan seseorang mengatasi Allah.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim). *

Ini menunjukkan sekiranya kita mahu memberi pujian kepada seseorang, kita kena dahulukan dengan pujian kepada Allah. Kerana segala pujian itu, kita tujukan kepada Allah dan sesungguhnya segala kelebihan yang ada pada seseorang itu, diberi oleh Allah swt. Dengan itu, teman atau orang yang mendengar pujian itu akan sedar bahawa dia tidak memiliki apa-apa sekiranya tidak dikurniakan Allah dengan segala kebaikan atau kelebihan tersebut.

Pujian yang diberi itu kadang-kadang membuatkan orang yang mendengarnya mempunyai dua keadaan. Samada senang dengan jawapan itu atau terkadang tidak tahu apa nak dijawab/serba salah.

Contoh selalu yang kita dengar:
"Awak ni cantiklah" .
Jawapan yang selalu kita dengar:
" Eh ye ke? " dan sebagainya.

Bagi mereka yang memang menanti untuk dipuji akan merasa gembira dan kegembiraan itu akan ditakuti membawa kepada dosa. Ianya mampu untuk menjadikan orang tersebut berbangga diri dan merasakan dirinya saja yang terbaik. Mafhum hadis rasulullah saw. :

"Sesungguhnya perkara yang paling aku takuti menimpa kamu ialah kagum kepada buah fikiran dan diri sendiri. Sesiapa yang mendakwa dia orang yang beriman, maka sebenarnya dia kafir. Dan sesiapa yang mendakwa dia orang yang berilmu, maka sebenarnya dia jahil. Dan sesiapa yang mendakwa dia ahli syurga, maka sebenarnya dia ahli neraka.” (Hadis riwayat Ibn Marduwaih)" *


Namun begitu, kita perlu membezakan antara memuji (ada udang sebalik batu) dengan memberikan pengiktirafan dan penghargaan. Memberikan pengiktirafan dan penghargaan digalakkan bertujuan memberi galakan, melebarkan silaturahim dan mengeratkan kasih sayang. *
Niat perlu dijaga sepanjang waktu.
Contoh pujian atau penghargaan kepada isteri/suami dan anak-anak, teman-teman atau sesiapa sahaja.
Dan seeloknya kita mengucapkan ucapan tahniah sekiranya sesuatu kebaikan yang dia terima sebagai penghargaan.

Oleh itu, mulai sekarang mari kita sama-sama melakukan perubahan. Kita memberi pujian secara ikhlas kepada anak-anak kita, pasangan, teman-teman atau sesiapa saja dengan pujian terhadap Allah dahulu dan seterusnya memberikan penghargaan kepada mereka.

Cara beri pujian."MasyaAllah, cara awak menyampaikan ucapan tadi sangat berkesan, tahniah"

Dan sekiranya kita yang menerima pujian, teruskan lah memuji Alllah, kembalikan pujian itu kepada Allah, kerana kita tiada punya apa-apa kerana semua yang kita miliki adalah pinjaman daripada Allah jua.

Cara menjawab: "Alhamdulillah. Milik Allah jua. Saya cuma menyampaikan yang terbaik."

Oleh itu, sama-samalah kita menjaga lisan kita agar peribadi kita sentiasa dalam keadaan baik dan mendapat berkat Allah, walaupun perkara itu jarang kita perasan dan tidak pernah terfikir dengan perkara-perkara kecil, mungkin akan menjadi bonus untuk timbangan kita di Padang Mahsyar nanti, Ameen.

Saya akhiri dengan terjemahan ayat:
“Segala puji hanya untuk Allah, Pencipta dan Penguasa seluruh alam.” (Surah al-Fatihah, ayat 2)

Hingga jumpa lagi!.
Salam sayang, Muna.
19 Mei 2010.

*mafhum hadis diambil daripada blog Pimpinan Jiwa*