Wednesday, September 24, 2008

Senyuman (cont'd)-Maniskah senyuman kita?

Salam semua,

Saya sambung lagi k topik ni.

Teringat masa saya ketika berurusan dengan kerani di mahkamah. ketika itu ada kes nak mention. Jadi nak kena cek masa dan waktu. "Assalamualaikum Cik, boleh tolong cek kes ,bla bla.. ".
Cik puan tu dengan muka masam, tarik buku daftar, dengan muka kelat , beritahu saya tarikh. Em terkedu saya, hilang mood pagi-pagi kena pergi mahkamah. Ingat seronok ke nak kena pergi mahkamah pagi2, merungut saya dalam hati.

Ok bezakan situasi ini pulak. Atas urusan kerja untuk mendapatkan pengesahan bagi dokumen antarabangsa, saya bergegas ke Putrajaya. Penat nih. Dan sampai saya di sana, ambil nombor dan tunggu giliran. Saya masih trauma berurusan dengan penjawat jabatan kerajaan, selalunya kes-kes seperti kes pertama tadi.
"0054: , o ok nombor saya. Terus ke kaunter dan si gadis berkata" Boleh saya bantu? " wajahnya tersenyum manis menyambut saya. Saya pun dengan kelam kabutnya menyerahkan dokumen kepadanya dan urusan selesai. Ketika itu saya nak ajak dia minum sebabnya, ketika kerani itu tersenyum, hilang penat dan rasa letih menunggu. Rasa nak bayar budi baik dia menghulurkan senyuman.

Bagi kes pertama tadi, memang rasa nak menjerit, tapi control lagi sebab takut file kat mahkamah hilang. (hehe istilah peguam kat mahkamah).

Jadi, banyak yang nak diceritakan dalam kes senyum ni. Pergi kedai makan, pelayan ambil pesanan dengan muka masam, rasa nak je siram air atas meja( hehehe, perangai jahat tu, tapi tak buat ler). Tapi kalau pelayan datang dengan muka manis, makanan yang tak sedap pun, telan je dengan redza.

Pernah hadapi situasi begini? Pernah kan? Apa yang perlu kita lakukan sekiranya kita harus memberi servis kepada orang lain? Praktiskan sapa mereka dengan salam atau Hi , dan sedekah senyum anda. Orang datang pada kita untuk meminta khidmat, bukannya saja-saja nak pergi ke tempat kerja kita atau sebagainya. (saya bercakap dalam konteks pekerjaan atau perkara yang halal ya).
Boleh ubah sikap kita dari sekarang?

Dan sekiranya kita dalam situasi yang menyakitkan hati itu, apa yang kita perlu lakukan? Senyum dulu. Contoh: Malam tadi , saya ke pasaraya, nak beli tirai baru untuk mama (kongsi adik beradik). Masa pergi tu, lepas buka puasa, mengantuk dan letih. Cari pekerja nak tanya saiz dan sebagainya, datang pada kita dengan muka senyum kambing. (mungkin dia letih). Memahami dia penat, saya senyum padanya dan bercakap sejujur yang mungkin. Tidak hipokrit lembut tapi menjadi diri saya. Akhirnya dia mampu untuk senyum.

Mesejnya: Sekiranya orang lain belum mampu lakukan, kita yang lakukan dulu. Tak ape , tidak rugi pun memulakan perkara yang baik.

Pentingkan senyum itu?
Jom kita tengok kategori senyuman.(ikut turutan gambar ya)
1- Senyum kambing

2 -Senyum kelat

3- Senyum perli

4- Senyum simpul

5&6- Senyum manis, ceria, tenang dan iklas.







































Ada lagi jenis senyuman yang biasa kita lakukan? Jom kongsi.

Akhirnya, sebagai tip, senyumlah dengan ikhlas (no.5 atau 6) ketika anda di keramaian, tempat kerja, bersama keluarga, dan sebagainya. no. 4 itu ketika anda malu, mungkin ketika disunting atau diusik. Betul?
Dan ketika berjumpa Sang Pencipta dalam sujud dan ruku', senyumlah dengan rasa tawadhu', menunjukkan rasa syukurmu kepadaNya.

Maaf, salah dan silap.

TIP hari ini: Bangun pagi, ucap terima kasih pada Allah, dan SENYUM. (lakukan ya.)Elakkan lah senyum no. 1-3. Tidak anggun senyum begitu ya. :D

Jumpa lagi!

Salam.

2 comments:

asniza said...

kak, satu lagi SENGIH atau MENYERINGAI :P

Muna 'Izzah Dato' Hj Fadzil said...

As, akaktu. nak awak jadi model sengih . hehe, tq ya